Optimislah dengan ALLAH...



Serasa coretan di bawah bagaikan sangat kena dengan diri saya, lalu suka saya berkongsi dengan sahabat-sahabat semua.Semoga kita sentiasa muhasabah diri dan berusaha untuk menjadi lebih baik. Kebergantungan dengan Allah sangat penting dan banyak pengalaman yang saya lalui, melihat kesan apabila kita membelakangkan Allah dalam setiap rutin harian dan gerak kerja kita.


Semoga hari ini lebih baik dari semalam. Wallahu a’alam.


Terima kasih ALlah kerana telah selalu memberikan nikmat kepada kami walaupun diri selalu tersasar.


Terima kasih ALlah kerana selalu mengingatkan kami dengan ujian.


Terima kasih ALlah kerana masih lagi memberikan rahmat walaupun sudah berulangkali engkar..


Diri - Inilah hakikat dirimu. Engkau sebenarnya lemah, mudah dipengaruhi dengan suasana dan orang lain. Fahamlah wahai diri, engkau hanya boleh berusaha untuk mengubah. Tetapi yang melaksanakannya adalah ALlah.


Firmah ALlah yang bererti :

ALlah meringankan bagimu peraturan agama, dan manusia itu dijadikan bersifat lemah (surah An Nisa':28)


Ya ALlah, jauhilah kami dari sifat sombong dan bongkak..


Diri - bukankah engkau selalu tergesa-gesa dan terburu-buru dalam membuat sesuatu pekerjaan. Kadang-kadang engkau tidak menyelidik tetapi terus menghukum. Engkau terus menerus menjadi pakar hukum seolah-olah hukuman pemutus itu ditanganmu. Alangkah sukarnya untuk menjadi seorang yang penyabar dan berfikir panjang.


"Dan manusia itu suka memohon kejahatan sebagaimana mereka juga suka memohon kebaikan. Dan manusia itu tergesa-gesa sifatnya" (surah an Nisa' ayat 11)


Diri - bukankah engkau selalu rasa gelisah dan tidak tenteram. Takut benar menghadapi masa hadapan. Goyah benar hati apabila diuji ALlah dengan kesusahan. Terkadang baru kotor sedikit pakaianmu, engkau sudah merasa marah dan memaki hamun. Baru diuji sedikit dengan kehilangan harta, amat susah untuk memejamkan mata...


Sesungguhnya manusia itu dijadikan bersifat keluh kesah. Apabila dia ditimpa keburukan dia berkeluh kesah. (surah al Ma'arij ayat 19-21)


Diri - mengapa engkau selalu melihat kelemahan dirimu sahaja? Kekurangan itulah yang selalu diperbesar-besarkan. Seolah-olah hadirmu di alam ini hanya membawa sial dan celaka serta tiada keberuntungan. Hinggalah engkau merasakan dirimu tiada gunanya, mudah kecewa dan putus asa. Diri belajarlah bersyukur, tahulah untuk memberi makna di dalam hidup.

Sumber: website terkemuka (actually dah lupa dah kat mana cedok artikel ni, kira halal la..huhu..)

Monday, June 30, 2008

1 Comment:

Syahid nss said...

Salam

betul tu sangat2, diri ini banyak sangat merungut dan mengeluh je.

thank for reminder bout human fitrah ni..